Wisatawan mancanegara tertarik amati burung langka di Probolinggo

Berita20 Dilihat
Probolinggo, Jawa Timur (ANTARA) – Sejumlah wisatawan yang juga pengamat burung mancanegara tertarik mengamati spesies burung Jawa yang langka di Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

Sebelumnya para pengamat burung dari Belanda dan Jerman mampir di kawasan mangrove Kecamatan Gending, Kabupaten Probolinggo, dan kali ini giliran David Barnett (70) asal Afrika Selatan mengamati beberapa burung endemik Jawa yang ada di Probolinggo yang status konservasinya mulai terancam punah.

“Dua spesies burung langka yang memang sudah lama ada di daftar pencarian saya akhirnya bisa ditemuinya pada birding trip kali ini di Probolinggo,” kata David Baret dalam rilis yang diterima wartawan di Probolinggo, Selasa.

Baca juga: Jawa Satu Power lepas puluhan burung pleci di pesisir pantai Karawang

David Barnett ditemani dua orang birding tour operator, yakni Oka Dwi Prihatmoko dari Birding Indonesia-Bali dan Waskito Kukuh Wibowo dari Birdpacker Indonesia-Malang.

Setidaknya ada dua spesies jenis burung endemik Jawa yang masuk ke dalam daftar para pengamat burung tersebut, dan semuanya masih bisa dijumpai di Probolinggo, yakni Kacamata Jawa (zosterop flavus) atau Javan White-Eye dan Bubut Jawa atau Javan Caucal.

Kehadiran pengamat burung tersebut juga dikawal oleh dua komunitas lokal Probolinggo, yakni komunitas fotografer satwa liar Probolinggo (5:am_Wildlife Fotografi) dan juga pelindung rimba & Satwa Liar Indonesia (Perisai).

Untuk spot pengamatan Bubut Jawa difokuskan pada lokasi perkebunan hutan kesambi milik Perhutani di Desa Bhinor, Kecamatan Paiton, sedangkan untuk mengamati Kacamata Jawa, mereka harus berpindah lokasi di salah satu spot mangrove Desa Asembagus, Kecamatan Kraksaan.

Selama melakukan pengamatan dan pengambilan dokumentasi, David Barnett mengaku sangat senang, karena dua spesies burung langka yang sudah lama ada di daftar pencariannya itu akhirnya bisa ditemuinya pada birding trip di Probolinggo.

“Saya rasa ini adalah perjalanan terakhir saya untuk ke luar negeri. Saya sangat senang satu per satu target burung endemik Jawa yang saya cari akhirnya berhasil saya temui dan diabadikan,” tuturnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Oka Dwi Prihatmoko yang mengaku sudah malang melintang dalam mengawal trip birding selama ini, namun pihaknya belum pernah mengabadikan keberadaan burung mungil si Javan White-eye di habitat aslinya.

Baca juga: Ancol gelar eksplorasi burung peringati hari puspa dan satwa nasional

Baca juga: Lima spesies burung raja udang huni Pulau Curiak, Kalsel

“Jumlah populasinya yang makin rentan dan kian terancam hilangnya habitat membuat burung itu sangat sulit dijumpai, sehingga perjalanan pengamatan burung kali ini di Probolinggo mempunyai kesan tersendiri,” katanya.

Menurutnya, burung langka itu hanya ada di Jawa dan ternyata masih ada di Probolinggo, sehingga pengamat burung mancanegara banyak yang mau datang ke Jawa hanya untuk mengamati burung-burung endemiknya dan salah satunya adalah burung Pleci itu.

Sekretaris Desa Asembagus Rofi’i saat dikonfirmasi terkait potensi keanekaragaman hayati di wilayah administrasinya mengaku sangat mendukung atas adanya kegiatan pelestarian alam semacam itu.

“Selama ini Pemdes Asembagus juga telah berupaya semaksimal mungkin agar satwa yang mendiami kawasan mangrovenya bisa betah karena hal itu juga merupakan faktor pendukung atas rencana di kembangkannya objek wisata alam di desanya,” ujarnya.

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2022

source

Komentar