Sekarang saatnya menekan Rusia untuk perdamaian, kata Zelenskiy

Berita20 Dilihat

[ad_1]

  • Zelenskiy mendesak para pemimpin dunia untuk mendorong perdamaian sekarang
  • PM Ukraina mengatakan Kherson Rusia mengalahkan waktu untuk mengakhiri perang
  • Zelenskiy menyambut AS-Tiongkok tidak ada komentar ancaman nuklir
  • Penduduk Kherson menceritakan pelecehan oleh pasukan Rusia

KHERSON, Ukraina, 15 November (Reuters) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy pada Selasa mendesak para pemimpin dunia untuk mendukung rencana untuk mengakhiri perang di negaranya, dengan mengatakan sekaranglah waktunya untuk mendorong perdamaian setelah kekalahan Rusia di kota selatan Kherson.

Pada saat yang sama, dia mengatakan Ukraina tidak akan mengizinkan pasukan Rusia untuk berkumpul kembali setelah penarikan mereka dari Kherson, dan mengatakan akan ada lebih banyak pertempuran sampai Ukraina merebut kembali kendali atas semua wilayah yang didudukinya.

Zelenskiy membuat pernyataannya dalam pidatonya di KTT Kelompok 20 (G20) di Indonesia, di mana invasi Rusia ke Ukraina menjadi fokus utama diskusi di antara para pemimpin ekonomi utama dunia.

Sehari sebelumnya dia berjabat tangan dengan tentara dan melambai kepada warga sipil selama kunjungan ke Kherson, di mana dia mengatakan Ukraina telah mengumpulkan bukti setidaknya 400 kejahatan perang yang dilakukan oleh pasukan Rusia termasuk pembunuhan dan penculikan.

“Saya yakin sekaranglah saatnya perang destruktif Rusia harus dan dapat dihentikan,” katanya melalui tautan video ke KTT di Pulau Bali, menurut salinan pidatonya yang diulas Reuters.

Dia menyerukan Rusia untuk menarik semua pasukannya dari Ukraina dan menegaskan kembali integritas teritorial Ukraina, dan mengatakan Kyiv tidak akan mengkompromikan kedaulatan, wilayah atau kemerdekaannya. Dia juga menyerukan agar semua tahanan Ukraina dibebaskan.

“Silakan pilih jalan Anda untuk kepemimpinan – dan bersama-sama kita pasti akan menerapkan formula perdamaian,” katanya.

Kyiv juga menyambut baik komentar China yang mengkritik ancaman untuk menggunakan senjata nuklir, setelah Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping bertemu pada hari Senin.

Kedua pemimpin “menggarisbawahi penentangan mereka terhadap penggunaan atau ancaman penggunaan senjata nuklir di Ukraina,” kata Gedung Putih dalam pembacaan pertemuan di Indonesia menjelang KTT G20.

“Senjata nuklir tidak boleh digunakan dan perang nuklir tidak boleh dilakukan…,” kata Xi kepada Biden menurut Menteri Luar Negeri China Wang Yi yang hadir dalam pertemuan tersebut.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah berulang kali menyarankan Rusia dapat menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan integritas teritorialnya, yang ditafsirkan di Barat sebagai ancaman implisit untuk menggunakannya di atas tanah yang diklaim Moskow telah dicaplok di Ukraina.

Xi dan Putin semakin dekat dalam beberapa tahun terakhir, terikat oleh ketidakpercayaan mereka terhadap Barat, dan China telah menahan diri untuk tidak secara terbuka mengkritik Rusia atas invasi tersebut.

Zelenskiy menyambut baik pernyataan hari Senin, dengan mengatakan dalam pidato Senin malam: “Semua orang mengerti kepada siapa kata-kata ini ditujukan.”

Amerika Serikat mengharapkan G20 mengutuk perang Rusia di Ukraina dan dampaknya terhadap ekonomi global, kata seorang pejabat senior AS.

Rusia adalah anggota kelompok tersebut sehingga konsensus tentang Ukraina tidak mungkin terjadi, dan pejabat tersebut menolak untuk mengatakan bentuk kecaman yang akan diambil.

Berbicara di Bali, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan pemerintah Putin akan mendengar paduan suara penentangan global atas tindakannya.

“Tindakan Rusia membuat kita semua dalam bahaya,” katanya.

Rusia mengatakan Putin terlalu sibuk untuk menghadiri KTT.

Moskow mengatakan sedang melancarkan “operasi militer khusus” di Ukraina untuk menyingkirkan kaum nasionalis dan melindungi komunitas berbahasa Rusia. Ukraina dan Barat menggambarkan tindakan Kremlin sebagai perang agresi yang tidak beralasan.

Ukraina telah berulang kali mengatakan siap untuk perdamaian, tetapi tidak akan menyerahkan wilayah.

“Prajurit Ukraina tidak menerima pembicaraan, tidak ada kesepakatan atau keputusan kompromi,” tulis Panglima Tertinggi Valery Zaluzhny di Telegram pada Senin malam setelah percakapan telepon dengan ketua Kepala Staf Gabungan AS Mark Milley.

‘MENUNGGU ARMY’

Kota Kherson adalah satu-satunya ibu kota regional yang direbut Rusia sejak invasi pada Februari dan Putin telah memproklamasikannya sebagai “Rusia selamanya” enam minggu lalu.

Olga Fedorova, seorang guru bahasa Inggris di Kherson selama pendudukan, mengatakan kurangnya listrik atau koneksi internet seluler berarti banyak yang tidak mengetahui kejadian tersebut sampai pasukan Ukraina mengibarkan bendera mereka di alun-alun utama pada 11 November.

“Kami tidak percaya, kami masih tidak percaya bahwa tentara Ukraina kami ada di sini,” katanya. “Kami telah menunggu mereka selama ini, selama delapan setengah bulan ini.”

Penduduk di dalam dan sekitar Kherson yang diwawancarai oleh Reuters sejak Jumat menggambarkan pembunuhan dan penculikan.

Reuters melaporkan satu akun tentang seorang tetangga yang ditembak mati dan tiga akun tentang orang yang dibawa oleh pasukan di desa Blahodatne di utara Kherson.

Tidak mungkin memverifikasi akun secara mandiri.

Rusia membantah pasukannya menargetkan warga sipil atau telah melakukan kekejaman di Ukraina. Situs pemakaman massal telah ditemukan di bagian lain yang sebelumnya diduduki oleh pasukan Rusia, termasuk beberapa dengan mayat sipil yang menunjukkan tanda-tanda penyiksaan.

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin memilih untuk menyetujui resolusi yang mengakui bahwa Rusia harus bertanggung jawab untuk membuat reparasi ke Ukraina, dalam langkah tidak mengikat yang didukung oleh 94 dari 193 anggotanya.

Dilaporkan oleh Jonathan Landay, Lidia Kelly, Gleb Garanich, Pavel Polityuk, Ron Popeski, Joseph Campbell dan Felix Hoske; Ditulis oleh Stephen Coates; Diedit oleh Rosalba O’Brien dan Michael Perry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

[ad_2]
#Sekarang #saatnya #menekan #Rusia #untuk #perdamaian #kata #Zelenskiy

Source link

Komentar