Di Depan Biden Cs, Jokowi Minta Perang Dihentikan!

Berita20 Dilihat

Jakarta, CNBC Indonesia – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) resmi membuka Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) Presidensi G20, di Bali hari ini, Selasa (15/11/2022). Dalam pembukaannya, Jokowi meminta supaya perang yang saat ini tengah terjadi supaya bisa dihentikan.

Seperti yang diketahui, saat ini di beberapa negara baik di Eropa, Timur Tengah hingga Asia tensi panas yang mengakibatkan perang sedang terjadi dan tak bisa dihindari, salah satunya adalah perang antara Rusia dan Ukraina.

Presiden Jokowi menyatakan, KTT G20 menjadi penting untuk berdialog demi menemukan perbedaan dan semangat yang sama. Sebab, kata Jokowi, dunia memiliki tanggung jawab terhadap masyarakatnya.

Jokowi bilang, bahwa tanggung jawab adalah respek hukum internasional dan piagam PBB. Sehingga tanggung jawab adalah menicptakan win-win bukan zero sum situasi.

“Menjadi tanggung jawab berarti kita harus mengakhiri perang. Jika perang gak berakhir, akan susah bagi dunia untuk melangkah maju, jika perang gak berakhir akan susah bagi kita bertanggung jawab untuk masa depan dan generasi masa depan. Kita seharusnya tidak boleh membagi dunia menjadi bagian-bagian tertentu, kita tidak boleh membiarkan dunia jatuh ke dalam perang dingin lainnya,” tandas Jokowi

Selain bicara perang, Presiden Jokowi menekankan bahwa tahun 2023 dunia bisa semakin suram. Hal ini, kata Jokowi, apabila dunia khususnya para pemimpin negara di G20 tidak mengambil langkah berkenaan dengan harga yang terjangkau khususnya soal pangan dan energi.

“Dunia sedang hadapi tantangan luar biasa, krisis demi krisis terjadi, pandemi belum usai, perang terjadi dan dampak berbagai krisis tersebut terhadap ketahanan pangan dan energi. Dan kekurangan dirasakan dunia terutama negara berkembang, jika kita tidak segera mengambil langah untuk ketersediaan pupuk dan harga yang terjangkau, maka 2023 akan jadi tahun yang lebih suram,” ungkap Jokowi.

Tak hanya suram, di depan para pemimpin negara tersebut, Jokowi menyatakan dunia bisa semakin memburuk dan bisa kehilangan pasokan pangan serta kelangkaan pupuk yang menyebabkan gagalnya panen.

“Kita juga melihat tatanan dunia dan hukum internasional diuji, hari ini mata dunia tertuju pada pertemuan kita apakah kita akan mencetak keberhasilan atau akan menambah satu langi angka kegagalan,” ungkap Jokowi.

Maka dari itu, kata Jokowi, KTT G20 harus berhasil tidak boleh gagal, presiden G20 di Indnesia berupaya maksimal untuk menjembatani perbedaan yang sangat dalam dan lebar.

“Keberhasilan haya bisa dicapai, jika kita semua berkomitmen kerja keras menyisihkan perbedaan, untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi dunia,” ungkap Jokowi.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Jelang Puncak KTT G20, Hotel-Hotel di Bali Mulai Full Booked!


(pgr/pgr)


source

Komentar